bersyukur bisa tinggal di asrama

harusnya udah dari kemarin posting, tapi emang baru sempet aja. jadi maklum ya...

pemandangan yang sering tampak dimanapun dan kapanpun saat ini adalah mahasiswa IPB yang benar-benar berjuang buat menghadapi yang namanya UTS.
buat anak-anak TPB yang masuk jalur SNMPTN tertulis dan UTM ini adalah pengalaman pertama buat ngerasain yang namanya ujian di IPB,
tapi lain lagi buat anak SNMPTN undangan dan BUD depag, soalnya ujian kali ini bukan yang pertama, tapi tetap saja sensasi yang dirasakan beda yang namanya matrikulasi sama ujian sekarang ini.
UTS ini bener-bener sebuah perang buat kita semua, siapa yang tanggu maka pastilah dia pemenangnya.
beruntung kita masih di asrama, meski males kadang datang. tapi teman tak akan lupa mengingatkan
gag tau materi tertentu ada temen yang buat bertanya.

hidup itu adalah rasa syukur, makin sering kita bersyukur makin sering Tuhan ngasih nikmatnya buat kita.
tanpa sadar seringkali kita gag bersyukur dan ngeluh tentang keadaan kita di asrama padahal kalo dipikir-pikir banyak nikmat yang sering banget kita abaikan.

sekarang UTS benar-benar di depan mata, dan kita benar-benar tengah menghadapi yang namanya perang.
gag ada alat yang ampuh kecuali do'a dan usaha kita. sekarang bersyukur aja bisa si asrama punya banyak temen yang mau berbagi ilmu pada kita tan[a musti mahal-mahal cari bimbingan belajar.
selama asrama masih ada kita bisa belajar sampai subuh karena di asrama semua adalah keluarga.
dan yang namanya keluarga memberi tanpa mengharap kembali.
jadi apa yang kita dapatkan di asrama ini adalah nikmat, bukan laknat

mengeluh boleh, tapi banyak mengeluh tak ada gunanya
makin banyak rasa bersyukur maka makin banyak nikmat yang tak terduga menghampiri kita.

Komentar