Catatan akhir tahun sang pemilik mimpi di rantau


keluarga Q04
Tahun 2011 benar-benar akan segera bergulir meninggalkan kita, hari-harinya bakal jadi sebuah kenangan. baik manis, asem, asin, nano-nano, syalalala atau bahkan trilalatrilili. Coba kita hitung berapa banyak kenangan manis, asem, asin, nano-nano, syalalala atau trilalatrilili yang bener-bener udah kita lewati dan mengisi warna dalam hitup kita. Saat ini aku lagi nyoba mengingat berapa banyak kenangan yang bakal ditulis di blog ini, tahun 2011 yang merupakan tahun peralihan dan tahun terberat dalam hidup aku (haha lebay amat). Giman gag berat coba? berat badan aku aja naik, bukan itu aja status dan peran aku juga berubah dari yang tadinya Cuma “siswa” sekarang jadi “mahasiswa”. Bukan itu saja dari yang dulunya aku dikasih uang jajan tiap minggu sekarang aku wajib ngatur uang buat nyukupin hidup selama satu bulan.  
Tahun 2011 bener-bener tahun yang berkesan, karena tahun ini Allah banyak banget memberikan kenikmataNya, kenikmatan yang gag bisa dibandingin dengan apapun, kenikmatan yang yang gag bias dibayar dengan semua uang yang tersebar di bumi ini. Bahkan para koruptor mau nyolong duit rakyat sampai habis juga gag mungkin bisa bayar arti nikmat dari Allah ini. Sampai tahun depan rasanya gag bakal cukup waktu buat ngitung nikmat Allah yang udah dikasihin buat aku “just say  thanks God (Alhamdulillah ya…)”.
keluarga korpus
Kembali coba Mengingat kenangan dan kenikmatan yang Allah berikan sambil terus berkutat dengan kalkulus tercinta yang kian hari makin kucel karena mesti dibolak-balik, dijadiin bantal tidur bahkan kadang dijadiin alas buat makan gorengan (I’m sorry honey) tapi itu bukan masalah karena aku bener-bener pengen nulis. Say sorry buat kalkulus tersayang karena musti ngeduain kamu. Tapi tetep berharap semoga aku segera menaklukan keganasanmu yang sebenarnya begitu manis.
Hanya beberapa saja kenangan tahun 2011 yang bakal masuk keblog catatan akhir tahu ini karena gag mungkin semuanya rasanya tulisanya gag bakal cukup bahkan kalo diceritain satu-satu bakal berbusa ini mulut. Karena waktu yang dilalui itu 365 hari dan dalam sehari banyak peristiwa yang kita lalui, dan setiap peristiwa yang terjadi memiliki tokoh dan lattar tersendiri yang bikin kisah perjalanan kita begitu berwarna.
Pertama kenangan masa lalu waktu bersergam putih abu-abu, yang masih suka jadi anak alay dan sok tahu padahal sebenernya gag tahu apa-apa. Kisah ku yang jadi anak kost yang masih unyu sampai-sampai makan pun udah disiapin sama ibu kost, belajarpun musti di oprak-oprak. Masa disaat aku jadi anak kelas tiga SMA yang hobbinya baca buku, les dan ngikutin tambahan disekolah, karena udah mau ujian nasional. Sampai sahabat-sahabat pada main ke kost Cuma buat belajar bareng sampai larut malam demi kesuksesan kita lulus SMA. Perjuangan juga karena mesti mengorbankan gag nonton film india demi belajar bareng temen-temen tapi setiap pengorbanan membuahkan hasil yang memuaskan kita lulus dan kita bener-bener puas. Bahkan ibu kost yang tiap malem nemenin kita belajar dan nyiapin mie instan merasa bahwa usaha tiap malem bergadang berdoa memohon kepada Allah gag sia-sia karena anak-anaknya lulus semua.  
Kedua orang tua kita juga bahagia, Ya Allah makasih banyak atas rahmat Mu. 
Kedua siswa jadi mahasiswa, sebenernya ini yang dari dulu ditunggu masa kejayaan dimana paling tertua yang dianggap sebagai agent of change datang pertama kali ke bogor dengan segala kepolosan seorang anak desa yang pindah ke kota metropolitan yang penuh keanehan, karena jujur ini gag sama kaya di pekalongan yang jauh lebih polos dari kota ini. Aku bener-bener polos gag tau apaun tentang hal-hal yang berbau anak gaul karena emang gag ada bakat dan minat jadi anak gaul yang suka hedon. Tapi tetep aku dapet anugerah teridah di sini. Dapet banyak pengalaman baru yang pastinya bakal mewarnai hidup-hidup ku selama di IPB.
Pertama datang aku punya keluarga berlabel IMAPEKA, keluarga pertama yang ngejemput dan banyak banget nagarahin bagaimana di IPB keluarga yang pertama kali nyambut aku di tanah pasundan. Kedua, keluarga SYLVASRI asrama tercinta yang memberikan tempat berteduh yang nyaman meski jauh dari peradaban, makasih­ bapak BPA yang udah ngasih tempat ini buat aku tinggali. makasih karena air disini jarang mati itulah keunggulan kami karena astri saat ini sedang kekeringan “sabar ya saudara-saudaraku”. Dibalik kesusahan pasti ada kebahagiaan yang tertunda. Selain itu aku juga punya keluarga PSIQOPAT temen-temen kelas yang tingkahnya ada-ada aja, yang ngeselin Karena sering ngeledekin aku, yang bandel karena kemaren senam susah banget ngumpulin kalian. Tapi kita bener-bener sukses dan rangkaian acara senam berlanjut fieldtrip bikin kita makin akrab.  Dan baru-baru ini aku dapatkan lagi keluarga Koran Kampus Institut Prertanian Bogor (KORPUS) yang bener-bener ngajarin aku arti kejujuran, keberanian, dan percaya diri. Bukan itu saja korpus membuat aku tahu dan memahami banyak hal yang tadinya aku tak pernah mau tahu. Acara inagurasi kemarin benar-benar ngebuat aku ngerasa memiliki korpus.
Meski 2011 berlalu tapi kenangan yang kita miliki tak akan pernah hilang kawan karena memori yang Tuhan berikan gag akan pernah habis ketika digunakan untuk merekam pristiwa-pristiwa yang pernah kita lakukan. 2012 tiba semoga menjadi langkah kita menuju pribadi yang lebih baik, pribadi yang penuh manfaat, pribadi yang penuh semangat. 2012 adalah tantangan masa depan, tantangan yang akan lebih berat dalam menepaki perjalanan ini. Perjalanaku bersama mimpi-mimpi akan semakin terjal tapi semangat gag akan pernah pudar bahkan semakin membara.

*cerita tentang keluarga baru selama merantau tidak cukup sampai disini terus ikuti kisah selanjutnya*

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sepenggal Kalimat Motivasi

perjalanan