Sembilan Belas Tahun (19)

berapa usiamu sekarang? "sembilan belas tahun" umi udah gede ya sekarang, begitulah semua orang mengatakanya sambil tersenyum. membuatku semakin malu. ternyata Allah telah mengingatkan ku tentang berapa banyak waktu yang telah aku ambil. dan sekarang aku tak tahu kapan jatahnya habis. kalo kuliah kita tahu jatah skip kita masih berapa, tapi kalo yang satu ini hanya sang sutradara handalnyalah yang tahu.

biar jauh ucapan selamat dan do'a sampai juga lho...

dunia yang berjarak ternyata tak menjarakkan komunikasi antara kita. "selamat ulang tahun umi, semoga berkah ya" do'a-do'a yang indah tetap tersampiakan pada sang pemilik hajat meski muka tak sempat bertatap. terimakasih atas do'a-do'a kalian yang berikan lewat sms, telpon, facebook, twitter dan lain-lain. semoga Allah menjawab do'a tulus kalian serta melimpahkan rahmatNya juga pada kita semua.

terimakasih untuk JIBRIL, KORPUS IPB, FISIKA IPB 48, 

pertama terimakasih dan selamat buat keluarga JIBRIL, keluarga MAHARANI atas kerjasama yang sukses membuat saya terkejut dan basah oleh air dan tepung. terimakasih buat do'a dan ketulusanya buat semua ini. Tiffani konsepan kejutan yang keren karena kamu berhasil nyiram aku pake air ama tepung. Anin sang mas'ul makasih mau mendokumentasikan kejutan ini. Wiwid tetangga kamar yang baik selamat berjuang buat basketnya makasih menyempatkan datang. Vivi dan Fitri dua sejoli silvikultur yang bentar lagi mau pentas semangat ya. dan buat kalian Dinar, Icha, kerjasama yang bagus buat membanjirkan halaman rumah, koordinasinya keren karena aku bener-bener basah.

kedua, terimakasih buat keluarga FISIKA 48 atas kejutannya, bukan kue bukan tepung tapi ini cukup karena yang terpenting aku tahu kalian tulus. terimakasih buat semua do'a yang kalian berikan semoga Allah mendengar do'a kita amien.

ketiga, terimakasih keluarga KORPUS IPB sudah berhasil membuat pipiku bersemu merah jambu didepan panggung mahasiswa malam ini. terimakasih banget mamah enji, azka, nanda, masjaw, kak farid, shaun, kak nana, kak efi, anik, dewi, adit dan semuany juga buat kak toni makasih buat voucernya berarti banget buat telpon orang rumah.

buat keluarga pekalongan makasih do'a yang tak pernah putus dari kalian setiap pagi, siang, sore dan malam.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sepenggal Kalimat Motivasi

perjalanan