story

selalu punya cerita bukankah demikian, ada banyak hal yang bakal menginspirasi seperti liburan kali ini.
setiba di rumah pukul setengah enam pagi *kalau gag salah inget jam segituan deh*, perut aku bener-bener laper. harap maklum ya karena setiap kali aku pulang, uang di kantong selalu saja pas-pasan. pas buat beli tiket, pas buat naik angkot kampus dalam sampai baranang siang, juga pas buat bayar uang toilet. udah cuma pas buat itu doank alhasil aku milih puasa selama perjalanan, tapi aku beruntun soalnya naik bus malam jadi lapernya gag berasa banget. tapi kalau kemarin itu puncak kelaparan aku sepanjang sejarah pulang, bisa dimaklumi karena hari itu aku cuma makan sekali dengan aktivitas yang lumayan melelahkan. jadi gag salah kalau aku nahan lapar selama perjalanan.

waktu sampai dirumah aku berharap nemu nasi atau sejenisnya buat ngisi perut, tapi nyatanya aku cuma depetin dua potong pepaya dan kerupuk. alhasil aku milih masak mie pake sayur, kecap dan subhanallah nikmat banget meskipun sedikit kurang bumbu soalnya cuma pake garam doank. alasannya sih lagi menghindari banyak micin *penyedap rasa*. inget banget pasitu aku makan lansung pake panci, pasalnya aku males nuangin mie kedalam mangkuk nambahin anyak cucian piring soalnya haha.

masih ada cerita yang lebih seru lagi soalnya hari itu benar-benar aku manfaatkan dengan baik. belum sempat aku mencicipi kasur aku sudah memutuskan ikut ke gunung, yeah waktu itu ada salah satu kerabat yang tertimpa musibah. jadi aku dan orang desa lain berencana mengunjungi kerabat kami tersebut. kami berangkat pukul delapan pagi, dan tiba disana pukul sebelas siang. aku cukup mengantuk jadi sampai sana aku tidur diatas karpet merah, dan ketika aku bangun aku baru sadar tubuhku serasa membeku dingin sekali.

kami dihidangkan segelas teh panas yang dalam hitungan menit sudah dingin lagi, berbakul-bakul nasi beras sampai nasi jagung. semangkuk sayur daun waluh, senampan tempe goreng dan jajanan lainnya yang menggiurkan lidah. ada yang unik di kampung puncak gunung ini, mereka membangun kandang sapi di dalam rumah di samping kamar tidur mereka. kebun dan ladang  mereka ditanami tomat, solong, kubis, wortel dan aneka jenis sayur lainnya.

untuk menghindari hujan dan ancaman kedinginan kami pulang ketika kabut sudah cukup tebal dan mulai menuruni lembah. udaranya sudah sangat dinggin tapi aku melihat orang sana biasah aja tidak merasa dingin seperti kami. dan perlu diketahui juga mereka adalah orang-orang yang kuat sebab mereka mampu berjalan kiloan meter dengan jalanan yang sangat menanjak. itu sangat waw terlebih jika mereka adalah wanita.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sepenggal Kalimat Motivasi

perjalanan