Jogja With Physic

Selamat malam jogja J
Hari ini akhirnya aku sampai juga di Jogjakarta, setelah melewati perjalanan kurang lebih delapan belas jam. Dan malam ini akhinya aku juga bisa menikmati kasur empuk yang nyaman di hotel Cinka Garini hotel. Keren bangetkan namanya??? Seneng banget rasanya waktu nyampe hotel setelah hampir 24 jam kita Cuma di dalam bus.
Kisah pertama
Aku dan anak anak fisika lainya yang ikut dalam rombogan sebut saja mereka 46, 47, 48 dan 49. Berkumpul didepan ATM centre sejak pukul dua siang, usut punya usut kami nunggu hampir satu jam karena busnya kena macet. Alhasil keberagkatan kita yang tadinya pukul 14:00 tertunda sampai kurang lebih pukul 15:.. entah tepatnya karena saking asik sampai lupa. Pemberangkatan pertama menuju ke jogja segera dimulai. Dan waktu itu teman duduk aku mbk yulia alias Yulia Sani, oh iya mayoritas yang ngisi bes yang aku pakai itu anak 48 ditambah satu kak robi anak 46 dan NIM nya sama kayak aku 34. :D
Nanti aku bakal posting deh tentang NIM 34 okeh.
Kisah kedua
Perjalanan berlangsung sangat panjang, tau sendiri gimana jalan jabodetabek MACET dimana-mana. Kami baru sampai tol ketika udah maghrib dan berhenti di rest area buat ngejamak sholat maghrib dan isya’. Sampai di rest area kami diberitahu sama mas fadil tour guide kami dari lainuaba Tour, kalo nanti sampai di rumah makan kami diminta untuk berpindah bis karena ini Cuma bis cadangan. Padahal kalo boleh jujur lebih enak bus yang pertama soalnya kursinya lebih lebar, tapi gag apa-apa perjalanan kami masih sangat menyengakan. Dan kali ini setelah bertukar bus aku duduk sama siti dan mbk yuli. Tapi karena kurang nyaman aku pindahlah kebelakang.
Kisah ketiga
Malam kian larut aku makin kena kantuk yang tak tertahankan, AC yang sudah menyala tidak dapat mengusir gerah yang menerpaku. Akhirnya aku mencari teman duduk lain, dan saat sudah mulai lelap waaaaaahh aku jatuh dari kursi. Dan teman aku yang di belakang si endang ketawa jadilah aku bahan bullyan lagi L. Waktu saampai jalur selatan (ngagrek) bus kami benar bener merayap kaya siput lambat banget  kayaknya bakal lebih cepet yang jalan kaki daripada yang naek kendaraan.
Kisah keeempat
Bus yang kami tumpangi makin terasa gag nyaman, AC bus mati. Dan itu pertanda buruk karena kami harus kepanasan. Bisa dibayangkan betapa lengketnya kulit-kulit kami, belum lagi panitia memberikan intruksi bahwa kita banyak kehabisan waktu sehingga waktu mandi besok harus ditiadakan. Ohhh tidakkk. Aku gag bisa ngebayanin kalo acara mandi itu dibatalin yang ada kami bakal keliatan kaya gembel degan bau asem yang sangat-sangat. Bahkan aku sendiri udah gag tahan buat ngebauin diri sendiri.

Komentar