akhirnya Donor DARAH

pertama kali denger yang namanya donor darah, yang pertama kebayang adalah jarum. aku paling serem sama jarum suntik, tapi kalo sama jarum jahit jarum pentul aku gag takut soalnya fungsinya emang udah beda. jarum suntik ya fungsinya buat nyuntik, nah kalo jarum pentul jarum jahit kan itu fungsinya buat disuntik di kain bukan di badan haha.

alkisah sebenarnya aku udah punya niatan pengen donor darah sejak jaman SMA, awalnya sih gegara aku pernah baca novel yang ceritanya ada cewek di aceh yang punya kebiasaan ngedonorin darahnya bahkan langsung ke rumah sakit PMInya. gag usah diterusin ceritanya ya soalnya panjang haha. nah dari situ aku jadi pengen nyoba ngedonorin darah aku. tapi jaman SMA dulu badannya masih kurus kerempang jadi belum apa-apa udah di tolak duluan sama dokter gara gara kurus.

akhirnya kamis yang lalu aku berhasil ngedonorin darah aku, ini pertama kalinya aku donor darah lhoo haha. berat badan aku pas 45 kg dengan tekan darah 120/80 ditambah hb 14,2 dan track record aku yang jarang sakit menjanjikan aku buat bisa ngedonorin darah. gag tanggung tanggung sebelum donor aku sempetin pagi minum susu dan sarapan dengan porsi lumayan banyak. alhhasil darah yang berhasil aku donorin sebanyak 250 cc. rasanya bangga banget bisa ngedonor dan punya berat badan cukup buat ngedonor.

donor darah sakit ga sih? itu yang pertama kali aku tanyain sam ibunya, ibunya cuma mesem bilang enggak kok tenang aja. haha ketehuan banget ya baru pertama. dan tenyata emang ga sakit cuma pegel dikit terus siangnya rada demam. saolnya emang dari dulu kalo habis merasakan ada jarum suntik yang sengaja banget di masukin ketubuh suka bikin demam. tapi itu juga ga lama kok demamnya cuma sampe sore dan setelah itu turun. nah sekarang ini malah badan jadi lebih seger dan lebih bersemangat tidurnya juga makin pules kaya bayi haha.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sepenggal Kalimat Motivasi

perjalanan