jalan-jalan malam

Tuhan selalu punya cara untuk membuatku kembali bahagia, ya begitulah cara keajaiban datang dalam hidup saya. sekarang saya sudah memasuki semster sembilan, selamat dan status saya masih mahasiswa "mahasiswa kritis yang harus segela lulus". saya sudah seminar dan sekarang sedang menuggu sidang. *mohon didoakan semoga saya lekas sidang di september ini.

disaat yang lain sudah lulus dan kamu harus bolak balik ke kampus biar cepet lulus, disaat itulah kamu akan merasa sendiri. karena dikampus nanti kamu ga bakal ketemu temen-temen kamu lagi yang biasanya lagi nongkrong disetiap sudut kampus. dan itu pula yang saya rasakan saat ini, sedih karena ngerasa sudah ditinggal sendiri dikampus yang luasnya bukan main ini.

beruntungnya saat ini saya masih diberi kesembapat buat jalan jalan sambil ngajar privat dibeberapa tempat yang jaraknya cukup jauh dari kampus. ketika giliran saya ngajar saya pasti bahagia karena artinya saya berkesempatan buat melakukan perjalanan meskipun terkadang harus melawan macet, tapi disitulah tantangannya.

selasa lalu saya diminta mengajar di bantar kambing, saya tiba ditempat setelah pukul setengah tujuh malam. karena kami mulai belajar sudah malam maka pulang lesnyapun jadi lebih malam, pukul sepuluh saya baru bisa pulang. biasanya saya pulang lewat jalur ciampea karena hanya diperlukan dua kali angkot, tapi ga tau kenapa malam itu saya pengen banget lewat semplak dan muter lewat laladon "jalur yang lebih jauh dari biasanya".

selepas keluar gang saya langsung nemu angkot yang kearah bogor, tapi nagkotnya cuma sampai bantarkambing dan nantinya saya harus nunggu angkot lagi. waktu itu penumpangnya cuma ada tinga satu orang bapak-bapak yang duduk dekat supir, satu orang anak sma yang duduk dibelakang juga saya. sampai di pertigaan saya dan satu anak sma itu turun kita berdua mencoba peruntungan buat nunggu angkot disana.

sejam lamanya saya nunggu angkot yang ga kunjung datang, beruntung karena saya ga nunggu sendirian. saya jamin kalo saya sendirian mungkin saya bakalan nangis dan minta tolong anak anak dikampus buat nyusulin saya. karena lelah nunggu akhirnya saya cuma menyapaikan ide ke adek yang bernasib sama dengan saya supaya kita naik angkot aja, karena ga mungkin saya harus nunggu sampai jam 12 dan esok pagi saya harus kembali kekampus untuk menyelesaikan beberapa urusan. dan malam bukan tempat yang baik untuk diluar sedndirian bersama orang yang ga dikenal.

si adek baik hati yang ga saya kenal namanya akhirnya nemuin tukang ojek dan kita berdua naik ojek, dia pulang ke pesantren dan saya pulang ke kampus. saya turun dipertigaan yasmin dan saya tidak ketemu dengannya lagi ya... sepertinya saya lupa mengucapkan terimkasih dan selamat tinggal pada bocah itu, saya hanya berharap semoga dia selamat sampai tujuan dan semoga dia bisa meneruskan cita citanya buat lanjut sekolah di tebu ireng tahun depan. semoga sukses yaa....


Komentar